02 Mei 2012

ehm...tiba-tiba kepikiran pengen nge-posting in pengalaman selama ngajar ekskul English Club di salah satu SD di kotaku. Sebenernya sih udah sejak februari lalu, (hedeh..baru 3 bulanan aja ngomongnya-sejak). iyaa kan waktu itu ngebet banget pengen nyari kerjaan, biasaa mahasiswa semester akhir, udah gak ada kuliah gini pengennya nyari kerjaan. weeitz..GAK ADA KULIAH??

Banyak temen ato adek kelas bilang, enaak yaa udah gak ada kuliah lagi jadi bisa fokus deh ngerjain skripsinya, aku cuman manthuk sambil pringas-pringis alias senyum, dalam hati (ssetdduak) :

IYAA..KAN MAKUL YANG PENGEN DIULANG ADANYA DI SEMESTER GANJIL..-gemess.. T.T

balik lagi ke masalah kerja..

Akhirnya setelah berkali-kali sms temen2 dapet beberapa tawaran kerja dan aku pilih lowongan jadi guru ekskul english anak SD..mahasiswa pendidikan kimia, ngajar ekskul english?? Kupikir no problem laah, bukan karna apa-apa tapi emang aku nya aja yang dari dulu udah suka banget sama anak-anak, tiap ketemu anak kecil tuh bawaanya #nangningningnangningnung--senyum2 sendiri, #nangningningnangningnung--ngajak ngobrol, #nangningningnangningnung --ngajak maen, ntah aku nya yang childish ato #nangningningnangningnung –gimana, gak ngerti jg deh..Nah, tak coba masukin lamaran kerja dan alhamdulillah diterima (ayoo ngguyu...hayoo ikut seneng dong, kan kalo sodaranya seneng harus ikut seneng jg, ayooo ngguyu..#nangningningnangningnung) :p

Sebenernya ada beberapa alasan kenapa pilih nyari kerjaan di semester #galauskripsi gini :

Pertama, emang lagi butuh duit buat biaya si skripsweet ku, honor ngeles nggak seberapa, dan belum selusin anak yang tak les-in..wwek. (alhamdulillah, dah bs dpt honor ngeles jg).:P

Kedua, jujur ya kalo udah dapet teori tapi ga ada implementasinya (ceileeh bahasanya) itu tuh kayaak...doraemon tanpa kantong ajaibnya, emmh... kayak doraemon tanpa kantong ajaibnya, atau kayak doraemon tanpa kantong ajaibnya ..iyyaa kayak doraemon tanpa kantong ajaibnya (dduaak..#cukup) ALIAS gak aplikatif banget. Aku mahasiswa kependidikan, iya sih dulu udah pernah KKN PPL tapi cuman 3 bulanan gitu dan itu gak berasa banget--?? Dipertanyakan tuh GAK BERASA nya, tiap hari ngeluh ah eh uh capek, pegel, laporan ini itu, bikin ini-itu, mana nangis lagi, bilang GAK BERASA..?? GAK BERASA BAKSO... IYYA
(pelajaran: ga boleh itu, ga boleh ngeluh ya, kan Alloh ga suka sama hambaNya yang dikit-dikit ngeluh..—hemm kadang ada dewasanya jg aku, jd malu. wweek).

Ketiga, sok sok sibuk gitu..biar kalo ada yang nanya “skripsi udah nyampe mana?” ato “skripsinya kok ga kelar-kelar?” ada alesannya “kan saya ngeles disini-situ bu, kan saya ngajar bu, kan saya ini bu, itu bu, bedaa ibuu..”—modus banget :P wwek

Hhehhe..makanya meluruskan niat itu emang penting banget dan aku nggaak mauu kerjaanku ini gak dapet pahala hanya karna niatnya gak bersih, kuluruskan niat semuanya untuk Alloh..—hemm kadang ada dewasanya jg aku, jd malu. wweek).

Aku ngajar English Clubnya yang kelas 1 SD. Dari situ banyak pengalaman yang tak dapet, salah satunya aku jadi bisa kenalin sifat-sifat anak kecil dan tipe-tipe anak kecil..to be continued ke English Club Part II yaa.... (ayooo ngguyu..#nangningningnangningnung)
































29 April 2012

Turning Point

......................................................... (sambil mikir apa yang mau ditulis
setelah lama gentayangan aka browsing gak jelas mulai dari fb, twitter, yahoo, googling segala macem, akhirnya (sset..) kepikiran ngetik keyword 'stalagtit dan stalagmit' di findernya kak google. Iseng-iseng aja sih sambil mbatin (kalo orang Jawa bilangnya) "masih di page 1 gak ya di searching-an google? dulu-dulu di page 1 sih ...(ga tau tuh dulu-dulu itu entah setahun dua tahun ato malah tiga tahun yang lalu, saking lamanya gak nge-blog lagi).
wuahh...
begitu keluar langsung sset..ddaak   

 



ternyata malah jadi trending topicnya google..rasanya, kayak tenggelam di lautan kopi aneka rasa (nano-nano dong) nggak deng kayak ketemu temen yang ternyata pake baju ngembarin baju kita di pensi sekolah,,ehh ngggak deng emmmh apalagi ya rasanya...rasanya -agak lebay sekarang nih setelah kenal Poccong, Raditya Dika, Benakribo yang blogger terkenal di dunia sebelaah itu lho...-


balik lagi...rasanya,,,emmm yaa in fact agak kaget dan gak nyangka sih, maklum topik-topik yang lain belum pernah ada yang jadi trending topic soalnya..jadi agak ndeso-alias langsung CAPTURE dan narsisin di blog sendiri..wahhhahaha -PUAS-


Nah, dari situlah langsung kepikiran macem-macem :
1. Waah..jadi trending nih, pasti banyak yang nyari..aduh malu sama orang, blog lama kagak diupdate
2. waduh tampilan blogku jelek banget yak, masih banyak yang gak jelas dan amburradul
3. aah~ coba2 posting artikel yang laen ah, kali aja jadi trending lagi...eeeh, tapi kok perut laper nih, (nyari-nyari roti + bikin energen ,,minum makanan bergizi maksudnya...laah..yaiyalah logika nggak akan jalan kalo gak ada logistik, modus banget..)
4. waduh skripsiku gimana...??

Akhirnya, diniatin banget nih, nge-post satu artikel ini paling nggak(padal niat awalnya mau artikel kimia lho..kan chemland, cuman males aja nyari bahannya di buku catetan kuliah lama..). dan, Turning Point , kenapa karna yaa inilah titik balik dimana aku niatin lagi buat ngebog (ngarep pengen jadi blogger terkenal ala2 artis blog dunia sebelaah tuh tadi..). titik balik dimana aku penegn eksis lagi posting artikel2 bermanfaat, sub judulnya aja inspiring blog wanna be -kalo ga inspiring, ntar jayus blognya, aku nya- turning point dimana aku mulai akan memikirkan nasib skripsiku ke depan,,lhoh #galauskripsi mahasiswa akhir biasalaah.

coba ngepost artikel ini, semoga gak jayus, dan lebih akan memperkenalkan aku dan blogku, harapannya (cieeh sok aktivis bgt) blog ini ga cuma jadi blog yang setelah dinilai dosen terus kelar jg nasib blognya (dulunya gitu padalan) tp pengen banget jadi blog kereen kereen dan kereen..teeteup ngarep jadi blogger artis. 



okelah, banyak yang harus dikerjakan dan semoga semangatku tak padam setelah log out. kayaknya padam, ngantuuk soale..oke,,perkenalkan... saya Fitria dan saya adalah seorang blogger newbe (hahha ^o^)
#MOVE ON

-masih jadul banget aku, nyari emoticon aja gak tahu...ckckck- 





















06 Februari 2011

Nyala Api Korek Api, Eksotermik atau Endotermik ya??


Pernah terpikirkan pertanyaan seperti itu?? Banyak anak-anak SMA terutama yang baru pada belajar reaksi eksotermik dan endotermik menanyakannya termasuk adek lesku nih...
Sekalipun dewasa ini telah berhasil ditemukan sumber pembuat nyala api dari senyawa butana, namun konsumsi korek api-geretan (safety match) masih sangat besar. Nyala api pada korek api terjadi karena adanya reaksi kimiawi antara ujung atau kepala korek api dengan pelapis kotaknya. Kepala korek api sebagian mengandung agen oksidator, kaliam klorat, KClO3, dan pelapis kotak mengandung fosfor merah dan antimoni sulfida, Sb2S3, yang keduanya mudah teroksidasi secara eksotermik apabila digesek
oleh kalium klorat.
Jadi,,reaksi pada nyala korek api bersifat eksotermik,,oke...

Sekedar info nih ya...
Kalo di luar negeri nih, masih ada jenis geretan penghasil api yang lain yaitu "strike anywhere" match (korek api digesekkan dimana saja); dalam hal ini, campuran agen oksidator (kalium klorat) dan agen reduktor (tetrafosfor trisulfida, P4S3) dibalutkan pada ujung kepala geretan. Gesekan antara kepala geretan ini dengan permukaan keras apa saja (misalnya batu dan ampelas) akan menghasilkan reaksi dengan nyala api.

03 Mei 2010

Mengapa Alumunium (Al) tak sereaktif Natrium (Na)

Logam Alumunium yang terletak pada golongan III A mempunyai biloks +3 sedangkan Natrium yang terletak pada golongan IA memiliki biloks +1. Dalam hal ini, jelas terlihat bahwa Alumunium harus melepaskan elektron yang lebih banyak yaitu 3 elektron untuk menjadi ionnya daripada Natrium yang hanya melepas 1 elektron.

Al -----> Al+ + e- ( mudah)
Al+ ----> Al 2+ + e- ( agak susah)
Al2+ ----> Al3+ + e- (susah)

Semakin banyak elektron yang dilepaskan, energi yang dibutuhkan untuk melepaskan elektron
(energi ionisasi) juga semakin besar. Kenapa?
Karena semakin banyak elektron yang dilepas, maka jari-jari atom semakin kecil dan jarak ke inti atom pun semakin dekat. Kedekatan dengan inti atom ini membuat tarikan inti ke elektron terluar semakin kuat. Otomatis energi yang diperlukan untuk melepas elektron selanjutnya semakin besar karena elektron terikat/ ditarik semakin kuat oleh inti atom.

elektron akan ditarik semakin kuat oleh inti atom seiring pelepasan elektron. Hal tersebut membuat energi yang diperlukan untuk membebaskan elektron semakin besar.

Nah,, itulah yang membuat Alumunium tak sereaktif Natrium. Karena energi ionisasi Na < Al untuk menjadi ionnya dan bereaksi dengan unsur lain.

Ada pertanyaan lain yang diajukan Prof. Prodjo siang itu...
Apakah Al3+ bisa menjadi Al4+ ???

Al3+ ----> Al4+ + e- bisa ga ??

Kata Pak Prodjo : "Everything can happend as long as you got energy"....Reaksi masih bisa berlangsung selama masih ada energi.

Al3+ merupakan ion yang stabil dari alumunium tetapi ketika ada energi yang sangat besar, misalnya ditembak dengan energi yang sangat tinggi, maka elektron dari Al3+ dapat melompat keluar..sehingga dapat menjadi Al4+. . Hmmm.,,energinya sebesar apa ya??


27 April 2010

Mengapa Sinar X Terpantulkan Oleh Tulang???


X ray yang merupakan elektron tentunya bermuatan negatif. Tulang relatif banyak mengandung elektron juga., terutama dari Ca. Ternyata, antara X ray dan tulang memiliki kesamaan muatan yaitu sama-sama bermuatan negatif. Oleh karena itu ketika sinar X ray datang, tulang akan memantulkannya.
Fenomena ini banyak dimanfaatkan di bidang medis, terutama untuk pemeriksaan kondisi tulang

Stalagtit dan Stalagmit


Stalagtit dan stalagmit yang sering kita jumpai di goa-goa berasal dari senyawa CaCO3 dengan persamaan reaksi :

Ca(HCO3)2 (l) ----> CaCO3 (s) + H2O (l) + CO2 (g)

Ca(HCO3)2 berupa air yang merembes ke dalam tanah.

Stalagtit adalah batu kapur yang tumbuh dari bagian atas goa menuju ke dasar goa, sedangkan stalagmit tumbuh menjulang dari dasar goa ke atas.

Ca(HCO3)2 yang merembes ke tanah menetes ke dasar goa dan terurai menjadi CaCO3, H2O dan CO2. Ca(HCO3)2 teruuuss menetes dan mengakibatkan penumpukan CaCO3 (CaCO3 mengendap). Nah, penumpukan CaCO3 inilah yang nantinya tumbuh sebagai stalagmit. Sedangkan stalagtit muncul karena Ca(HCO3)2 sudah terurai terlebih dahulu sebelum menetes ke dasar goa sehingga terjadi penumpukan CaCO3 di atap goa.

Stalagtit dan stalagmit yang tumbuh di dalam goa umunya berwarna putih. Hal ini dikarenakan pengaruh atom Ca dalam CaCO3. Atom Ca yang tidak memiliki orbital d tidak memberikan warna yang khas / hanya putih saja.

Harusnya Stalagtit dan Stalagmit ga boleh disentuh lho.....!!
Senyawa CaCO3 membutuhkan waktu yang cukup lama untuk menjadi stalagtit dan stalagmit. Bila kita menyentuh stalagtit atau stalagmit dengan tangan kita sama saja kita menghancurkan karya indah itu. Why??
Tangan kita didominasi oleh zat asam, jadi ketika tangan kita menyentuh stalagtit atau stalagmit terjadi reaksi berikut ini :

CaCO3 (s) + H+ (aq) ----> HCO3- (aq) + Ca 2+ (aq)

Reaksi tersebut membebaskan ion kalsium, sehingga otomatically konsentrasi ion Ca 2+ dalam stalagtit maupun stalagmit berkurang. Dengan kata lain, kita bisa jadi penghambat pertumbuhan stalagtit maupun stalagmit sekalipun kita hanya menyentuhnya karena menyentuhnya berarti mengurangi kadar Ca 2+ dalam stalagtit atau stalagmit itu

16 April 2010

Elektroplating

PELAPISAN TEMBAGA

Dalam pelapisan tembaga digunakan bermacam-macan larutan elektrolit, yaitu :
1. Larutan asam
2. Larutan sianida
3. Larutan fluoborat
4. Larutan pyrophosphat
Diantara empat macam larutan di atas yang paling banyak digunakan adalah larutan asam dan larutan sianida



Skema Elektroplating


PELAPISAN TIMAH PUTIH

Pelapisan timah putih pada besi dengan cara listrik (elektroplating) sudah sangat lama dilakukan untuk kaleng-kaleng makanan, minuman dan sebagainya. Pelapisan secara listrik pada umumnya sudah menggantikan pelapisan secara celup panas, karena pelapisan secara celup panas menghasilkan lapisan yang tebal dan kurang merata (kurang halus) sedangkan pelapisan secara listrik dapat menghasilkan lapisan yang tipis dan lebih merata/halus. Dengan keuntungan tersebut pada saat ini lebih banyak industri yang melakukan pelapisan timah putih secara listrik dari pada secara celup panas (Hot Dip Galvanizing)

PELAPISAN SENG

Seng sudah lama dikenal sebagai pelapis besi yang tahan korosi, murah harganya, dan mempunyai tampak permukaan yang cukup baik. Pelapisan senga pada besi dilaksanakan dengan beberapa cara seperti galvanizing, sherardizing, atau metal spraying. Namun pelapisan secara listrik (elektroplating) lebih disukai karena mempunyai beberapa keuntungan bila dibandingkan dengan cara-cara pelapisan yang lain, diantaranya :

a. Lapisan lebih merata
b. Daya rekat lapisan lebih baik
c. Tampak permukaan lebih baik

Karena beberapa keuntungan itulah maka lebih banyak dilaksanakan pelapisan secara listrik daripada cara-cara lainnya. Pelapisan seng secara listrik kadang juga disebut elektro-galvanizing. Larutan elektrolit yang sering digunakan ada dua macam yaitu larutan asam dan larutan sianida. Bila kedua larutan tersebut dibandingkan maka permukaan lapisan hasil dari penggunaan larutan sianida adalah lebih baik jika dibandingkan dengan larutan asam. Namun larutan asam digunakan bila dikehendaki kecepatan pelapisan yang tinggi dan biaya yang lebih murah.

Larutan lain yang sering digunakan pada pelapisan adalah larutan alkali zincat dan larutan pyrophosphat.

PELAPISAN NIKEL

Pada saat ini, pelapisan nikel pada besi banyak sekali dilaksanakan baik untuk tujuan pencegahan karat ataupun untuk menambah keindahan. Dengan hasil lapisannya yang mengkilap maka dari segi ini nikel adalah yang paling banyak diinginkan untuk melapis permukaan. Dalam pelapisan nikel selain dikenal lapisan mengkilap, terdapat juga jenis pelapisan yang buram hasilnya. Akan tetapi tampak permukaan yang buram inipun dapat juga digosok hingga halus dan mengkilap. Jenis lain dari pelapisan nikel adalah pelapisan yang berwarna hitam. Warna hitam inipun tampak menarik dan digunakan biasanya untuk melapis laras senapan dan lainnya.

PELAPISAN KHROM

Selain nikel, maka pelapisan khrom banyak dilaksanakan untuk mendapatkan permukaan yang menarik. Karena sifat khas khrom yang sangat tahan karat maka pelapisan khrom mempunyai kelebihaan tersendiri bila dibandingkan dengan pelapisan lainnya. Selain sifat dekoratif dan atraktif dari pelapisan khrom, keuntungan lain dari pelapisan khrom adalah dapat dicapainya hasil pelapisan yang keras. Sumber logam khrom didapat dari asam khrom, tapi dalam perdagangan yang tersedia adalah khrom oksida (Cr O3) sehingga terdapatnya asam khrom adalah pada waktu khrom oksida bercampur dengan air

15 April 2010

Pemanfaatan Logam Zink Untuk Pengawetan Buku


Sebagian besar kertas murah seperti kertas koran akan menghitam dan membusuk oleh karena reaksi yang menghasilkan asam dalam serat dari kertas yang bersangkutan. Tentu saja ini sangat merugikan khususnya untuk keperluan penyimpanan arsip-arsip.

Berbagai usaha untuk mendapatkan proses yang tidak merusak kertas dan tinta telah dilakukan. Senyawa yang sangat menjanjikan untuk keperluan tersebut yaitu senyawa organometalik dietilzink, Zn(C2H5)2 ,yang disintesis pertama kali oleh Edward Frankland pada tahun 1849. Dalam proses pengawetan yang diterapkan oleh Library of Congress sekitar 9.000 buku ditempatkan dalam suatu ruangan, udara dipompa keluar dan ruangan diisi kembali dengan gas nitrogen murni bertekanan rendah. Hal ini untuk menghilangkan oksigen karena dietilzink sangat mudah terbakar menurut persamaan reaksi :


Zn(C2H5)2 (g) + O2 (g) ZnO (s) + 4 CO2 (g) + 5 H2O (l)

Kemudian uap dietilzink dipompakan ke dalam ruangan,meresap ke dalam halaman-halaman buku,dan terjadilah reaksi dangan ion hidronium (asam) menghasilkan ion zink dan gas etana menurut persamaan reaksi :

Zn(C2H5)2 (g) + 2 H3O+ (aq) Zn2+ (aq) + 2 C2H6 (g) + 2 H2O (l)

Senyawa dietizink juga bereaksi dengan uap air pada buku membentuk zink oksida menurut persamaan reaksi :

Zn(C2H5)2 (g) + H2O (l) ZnO (s) + 2 C2H6 (g)

Zink oksida lebih bersifat basa sehingga mampu berfungsi menjaga kemungkinian terjadinya asam lagi pada proses pembusukan lanjut. Kelebihan hasil dietilzink dan gas etana dalam ruangan dipompa keluar dan ruangan dicuci dengan aliran gas nitrogen dan udara,setelah itu buku-buku baru dapat dipindahkan. Prosedur ini relatif lambat,memerlukan waktu 3-5 hari.

Cara Sabun Bekerja

Sabun merupakan campuran garam natrium atau kalium dari asam lemak yang dapat diturunkan dari minyak atau lemak dengan direaksikan dengan alkali, contohnya natrium atau kalium hidroksida pada suhu 80-100 C melalui suatu proses yang disebut saponifikasi yang dimana lemak akan terhidrolisis oleh basa yang menghasilkan gliserol dan sabun mentah. Sabun terdiri dari 2 jenis yaitu sabun padat dan sabun cair, untuk membuat sabun padat yaitu dengan menggunakan basa NaOH sedangkan untuk membuat sabun cair digunakan basa KOH.

Mekanisme reaksi saponifikasi sabun :




Sabun kok bisa membersihkan kotoran..?





Berapa kali sehari teman-teman mencuci tangan? 3 kali? 5 kali? 10 kali? Banyak di antara kita yang tidak mengerti bagaimana sabun dalam media air dapat membersihkan tangan kita dari minyak yang menempel di tangan.

Cara kerja sabun adalah dengan cara mengikat minyak di dalam air, sehingga akhirnya minyak dan kotoran yang melekat karena minyak dapat dibilas dengan mudah.

Molekul-molekul sabun berbentuk panjang dan tipis. Pada hampir seluruh panjangnya (atau "ekornya") strukturnya tepat sama dengan molekul-molekul minyak, karena itu memiliki afinitas atau keakraban dengan molekul-molekul minyak. Tapi, pada salah satu ujungnya yang lain (atau "kepalanya") ada sepasang atom yang muatan listriknya sedemikian hingga hanya senang bergabung dengan molekul-molekul air, dan kepala inilah yang membuat seluruh molekul sabun menyatu dengan air--membuatnya dapat larut. Sewaktu berenang di dalam air, apabila sekelompok molekul sabun bertemu dengan partikel kotoran berminyak pada pakaian, ekor mereka yang senang berteman dengan minyak akan mengikatkan diri dengan molekul-molekul minyak, sedangkan kepala-kepala membuat molekul-molekul sabun tetap menyatu erat dengan air. Alhasil minyak tertarik kedalam air, selanjutnya partikel kotoran yang semula disandera oleh minyak kini bebas untuk ikut mengalir dengan air.


Air Laut kok Asin ya??


Mengapa air laut terasa asin?
Rasa asin air laut itu kurang lebih sama dengan rasa asin segelas air yang telah kita tambah satu sendok makan garam. Kira-kira, air laut mengandung garam dengan perbandingan semacam itu.Ilmuwan memperkirakan jumlah garam yang terkandung di dalam air laut itu sebanyak 50 juta milyar ton. Kalau dibayangkan, garam sebanyak ini jika di gelar di seluruh permukaan bumi akan setinggi bangunan 45 lantai (sekitar 166 meter). Banyak sekali bukan?! Sesungguhnya laut merupakan larutan dari Ôapa sajaÕ termasuk berbagai macam garam mineral, misalnya: Calcium, Magnesium, Sodium, Potasium, Bikarbonat, Chlorida, Sulfat, dan Bromida. Secara rerata, air laut mengandung garam sebanyak 35 o/oo. Artinya, setiap 1000 kilgram air laut mengandung 35 kilogram garam. Kandungan garam yang tertinggi lautan ada di daerah 20 derajad Lintang Utara dan di daerah 20 derajad Lintang Selatan (36 o/oo). Kandungan garam terendah (31 o/oo) berada di daerah Khatulistiwa.

Dari mana asal garam di laut itu?
Garam di laut itu berasal dari kulit bumi. Ada tiga peristiwa yang dapat mengantarkan mineral ke laut. Peristiwa erosi hujan dan aliran sungai memisahkan sejumlah mineral yang ada di dalam tanah atau bebatuan dan membawanya ke laut. Peristiwa letusan gunung berapi juga dapat menghasilkan garam. Air hujan akan membawa ke laut sebagian mineral yang terkandung di dalam lava. Peristiwa pengikisan dasar laut juga
dapat menghasilkan garam. Kandungan garam yang sebanyak sekarang ini, merupakan tumpukan hasil ketiga proses itu dalam kurun waktu ribuan tahun.
Bagaimana laut terbentuk?

Banyak dugaan yang mencoba menjelaskan bagaimana air laut terbentuk. Salah satudi antaranya adalah seperti berikut ini. Ketika bumi masih panas, terjadilah penguapan.Bersamaan proses pendinginan bumi hingga mencapai suhu di bawah titik didih air,maka uap mulai berubah menjadi titik-titik air yang bergambung menjadi awan dan
akhirnya hujan. Air hujan dipermukaan tanah mengalir menuju tempat-tempat yang rendah. Berkumpulah di sana air tersebut dalam jumlah yang sangat besar sehinggamenutup hampir 70% permukaan bumi. Bagian ini kita sebut laut. Karena gaya gravitasi bumi air laut ini tidak dapat lepas dari permukaan bumi sekalipun bumi berputar.
Bagaimana cara mebuat air asin menjadi tawar?
Ada banyak cara, tetapi prinsipnya sama, yaitu air asin diuapkan. Selanjutnya uap panas ini didinginkan sehingga berubah menjadi titik-titik air. Air yang terbentuk ini sudah tidak terasa asin lagi. (kadar garamnya berkurang). Cara ini disebut penyulingan. Apakah air laut akan habis? Hingga kini belum ada tanda-tanda air laut akan habis. Penguapan, pembentukan awan, hujan, banjir merupakan siklus alam untuk membuat keseimbangan air dibumi.

 
Powered by Blogger